Parkir Sepeda di Kantor Kami

Berhubung ada acara di kantor, maka pagi ini saya berangkat ke Jakarta dengan menggunakan Kereta Gumarang. Bangun jam 3 pagi, nggak mandi dulu cuma cuci muka dan gosok gigi langsung gowes ke stasiun Cirebon. Untung jarak mess dan Stasiun sangat deket, jadi baru beberapa gowesan saja sudah nyampe stasiun.

Dan ketika masuk stasiun cirebon , kereta Gumarang  pas masuk Stasiun, buruan aja beli tiket, naik kereta, naruh sepeda kemudian nyari tempat duduk. Sepeda terparkir di sela tempat duduk yang paling depan.

img01304.jpg

Pas di kereta Sms temen (Fajar) buat nemeni gowes dari gambir ke kantor di Plumpang. Kebetulan yang bersangkutan mau genjot juga dari rumah dan dia mau nunggu di Halte Gambir. Kereta sampai stasiun Gambir jam tujuhan, dan Fajar sudah menunggu genjot. Setelah membuka sepeda lipat dan sempat jadi kayak selebritis, karena setiap aksi membuka sepeda pasti diliatin orang-orang..ya lumayanlah buat hiburan he he he..

Kita genjot melewati rute jalan pasar baru-gunung sahari-kemayoran-sunter terakhir ke plumpang. Genjot berdua lumayan asyik juga walau hari sudah agak siangan jadi lalu lintas sudah ramai. Sampai kantor kira-kira setengah delapan dan sudah disambut para goweser PND lainnya yang sudah sampai kantor terlebih dahulu.

img01305.jpg

Walaupun para B2Wer di tempat kami masih relatif baru, tapi sudah memikirkan tempat untuk parkir sepeda di gedung kantor kami. Melalui inisiatif gotong-royong pantungan akhirnya kita mempunyai sendiri tempat parkir buat sepeda dengan kapasitas 14 sepeda. Tempat mandi di kantor kami juga tersedia jadi sangat mendukung untuk melakukan B2W.

img01313.jpg

Jadi ini kali pertama sepeda saya bisa parkir bareng sepeda-sepeda lainya (lebih tepatnya mejeng), walau akhirnya sepeda dilipat dan disimpan di ruangan pantri hahahaa…

img01321.jpg

Iklan

4 responses to “Parkir Sepeda di Kantor Kami

  1. Wih..mantep..gw juga selalu berharap bisa pake sepeda ke kantor.
    btw, buat folding bike gitu enakan yang bannya kecil apa sedeng ya?
    cz gw liat di dahon banyak banget yang bannya kecil. tapi kok jadinya ga sekeren yang bannya gede kaya dahon espresso.
    Menurut mas gimana?enakan mana?
    Punya mas sendiri bannya ukuran berapa?
    thanks..

  2. kalo buat jarak jauh ya enakan ban gede mas..

    kalo ban kecil itu cuma ngejar supaya enteng saja dan nggak buat jarak jauh..walau ada juga sih anak folding agak gimana…ban 16 aja berani jakarta-bogor hehehe..

    kalo enak sih selera mas..kalo punya saya ban nya yang 20.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s